Makin Mudah, Google Play Store Kini Bisa Download Dua Aplikasi Sekaligus

Sedang Trending 3 minggu yang lalu

Liputan6.com, Jakarta - Baru-baru ini, Google memberikan update terbaru untuk toko aplikasi Play Store. Pembaruan tersebut mengizinkan pengguna mengunduh dua aplikasi sekaligus dalam waktu bersamaan.

Meski bukanlah pembaruan besar-besaran, hal ini disambut baik oleh pengguna. Sebab, sebelumnya Google Play Store hanya mengizinkan pengguna untuk mengunduh aplikasi Android satu per satu. Hal tersebut dirasa menyulitkan dan memakan waktu lama.

Mengutip laporan dari Android Authority, Senin (30/4/2024), fitur ini akan hadir secara bertahap di seluruh perangkat Android yang memiliki Google Mobile Services (GMS).

Dengan catatan, perangkat tersebut menjalankan sistem Android dan Google Play Store versi terbaru.

Berdasarkan sejumlah uji coba, fitur ini dapat berjalan di sejumlah exemplary smartphone, seperti Pixel dan Samsung. Karenanya, fitur ini besar kemungkinan juga mendukung lebih banyak exemplary HP Android. 

Kendati demikian, Google tidak menghadirkan opsi tambahan, seperti mengizinkan opsi mengunduh beberapa aplikasi sekaligus. Menurut laporan tersebut, Google tidak mendukung opsi download update bersamaan untuk aplikasi yang sudah ada. 

Warganet dihebohkan dengan munculnya aplikasi Raqib Atid di toko aplikasi Google Play Store. Lantaran aplikasi ini berfungsi mencatat pahala dan dosa pengguna secara manual.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

Android akan Hadirkan Fitur Karantina Aplikasi Berbahaya

Sementara itu, Google dilaporkan akan menghadirkan fitur terbaru di Android yang dapat mengkarantina aplikasi yang terindikasi berbahaya.

Laporan dari Android Authority, sebagaimana dikutip dari ZDNET, Senin (22/4/2024), fitur karantina aplikasi pertama kali ditemukan di versi Android 14 QPR2 Beta 1 pada November 2023.

Hal ini menunjukkan kalau Google mulai menguji fitur tersebut di Android 14 beta, dan kemudian perusahaan berencana untuk meluncurkannya di Android 15 atau versi yang lebih tinggi. Hanya dari laporan terkini, Google telah menarik pengembangan fitur Quarantined Apps tersebut.

Oleh karena itu, menurut laporan tersebut, Google kemungkinan besar tidak akan menghadirkan fitur tersebut Android 15. Ada kemungkinan fitur ini baru diluncurkan di Android 16 atau lebih baru. 

Untuk diketahui, mengkarantina suatu aplikasi Android merupakan cara Digital Wellbeing Google untuk mencegah pengguna menggunakan aplikasi yang dianggap berbahaya dan berpotensi menyebarkan malware.

Nantinya, aplikasi yang dikarantina akan tetap terlihat di laman beranda termasuk di paper Pengaturan pada perangkat Android. Namun, aspek atau fitur tertentu di aplikasi tersebut akan dinonaktifkan.

Cara Kerja Karantina Aplikasi Android

Sebagai informasi, fitur karantina akan menyembunyikan jendela, layar, dan notifikasi, serta menghentikan aktivitas atau proses apa pun dari sebuah aplikasi. 

Dijelaskan pula, aplikasi lain tidak dapat memberikan layanan pada aplikasi yang dikarantina. Aplikasi yang dikarantina tidak dapat menerima informasi dari sistem atau dari aplikasi lain.

Dalam pengujian yang dilakukan Android Authority, mereka mengatakan, API yang digunakan mengkarantina suatu aplikasi sama dengan yang dipakai untuk menangguhkan suatu aplikasi, tapi dengan pengaturan tambahan yang dilewati.

Mengkarantina aplikasi juga memerlukan izin QUARANTINE_APPS. Hanya aplikasi dan layanan khusus, seperti Google Play Protect, yang dapat memiliki izin ini, sehingga aplikasi dan layanan tersebut yang dapat mengkarantina aplikasi berbahaya.

Selain itu, jika mencoba meluncurkan aplikasi yang dikarantina akan memicu notifikasi yang memberi tahu pengguna kalau aplikasi aplikasi tersebut telah dikarantina dan menyertakan alasan dibalik karantina aplikasi tersebut.

Masih beredarnya aplikasi berbahaya yang dapat dipasang di perangkat Android tentu menjadi kekhawatiran bagi pengguna. Oleh karenanya, fitur karantina akan menjadi tambahan yang berguna.

Android 15 Bakal Hadirkan Battery Health Mirip iPhone

Tak hanya hadirkan fitur untuk karantina aplikasi, Google akan menghadirkan fitur Battery Health di Android 15. Sebelumnya, fitur ini hanya ada di ponsel iPhone.

Mengutip Android Authority, Android 15 disebut menghadirkan informasi kesehatan baterai yang dapat diakses pengguna. Nantinya, fitur ini akan menunjukkan prakiraan persentase daya baterai ponsel terkini, dibandingkan saat masih baru.

Fitur Battery Health ini akan memberi pengguna gambaran lebih jelas tentang masa pakai baterai ponsel Android.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Menteri Komunikasi dan Informatika, Budi Arie Setiadi (kanan) sesaat sebelum berdiskusi bersama mantan Perdana Menteri Inggris yang juga Pendiri dari Organisasi Nirlaba Tony Blair Insitute, Tony Blair (kiri) di kantor Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kominfo), Jakarta, Jumat (19/4/2024). (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Sumber liputan6.com teknologi
liputan6.com teknologi