Barang Tertahan Lama, SLB Minta Maaf Tak Tahu Prosedur Impor Bea Cukai

Sedang Trending 3 minggu yang lalu

CNN Indonesia

Senin, 29 Apr 2024 12:44 WIB

Plt Kepala SLB A Pembina Tingkat Nasional Dedeh Kurniasih meminta maaf kepada Direktorat Bea dan Cukai buntut viral peralatan hibah ditahan selama dua tahun. Plt Kepala SLB A Pembina Tingkat Nasional Dedeh Kurniasih meminta maaf kepada Direktorat Bea dan Cukai buntut viral peralatan hibah ditahan selama dua tahun. Ilustrasi. (CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono).

Jakarta, CNN Indonesia --

Plt Kepala SLB A Pembina Tingkat Nasional Dede Kurniasih meminta maaf kepada Direktorat Bea dan Cukai Kementerian Keuangan buntut viral peralatan hibah miliknya ditahan dua tahun di Bandara Soekarno-Hatta.

Dede mengatakan peralatan tersebut merupakan hibah untuk anak didiknya nan tunanetra. Barang nan dikirim dari luar negeri itu merupakan perangkat alias media pembelajaran di sekolah luar biasa (SLB).

"Permohonan maaf dari kami atas ketidaktahuan dan kekurangan wawasan gimana prosedur peralatan hibah importir sehingga menyebabkan miskomunikasi," kata Dedeh dalam konvensi pers berbareng Bea Cukai Kemenkeu di Bandara Soetta, Tangerang, Banten, Senin (29/4).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

"Permohonan maaf juga atas kegaduhan media nan selama ini kita ketahui," sambungnya.

Permintaan maaf Dede diberikan saat dirinya melakukan konvensi pers berbareng Bos Bea Cukai Askolani, Staf Khusus Menteri Keuangan Yustinus Prastowo, dan jejeran Bea Cukai Soekarno-Hatta. Ini dilakukan usai peralatan hibah miliknya ditahan sejak 2022 lampau di Bea Cukai Soetta.

Kehadiran pihak SLB A Pembina Tingkat Nasional juga sekaligus untuk menerima peralatan nan akhirnya dibebaskan DJBC dari pungutan ratusan juta. Pembebasan ini ditempuh usai adanya kejuaraan di media sosial dan viral.

"Mudah-mudahan aktivitas ini dan akibat ini ke depan, kami dapat menjalin kerja sama nan baik. Karena tidak menutup kemungkinan kami ke depan bakal mendapat bantuan-bantuan hibah dari nan peduli kepada peserta didik berkebutuhan unik di Indonesia," tandas Dedeh.

Barang hibah untuk SLB itu dikirim dari Korea Selatan, tetapi ditahan di Bea Cukai Soekarno-Hatta. Barang berjulukan taptilo itu tiba di Indonesia sejak 18 Desember 2022.

Tak kunjung menerima peralatan tersebut, pihak sekolah malah diminta melengkapi sejumlah dokumen. Viral juga di media sosial X bahwa pihak SLB ditagih ratusan juta untuk menebus peralatan tersebut.

[Gambas:Video CNN]

(wlm/skt)

Sumber cnnindonesia.com
cnnindonesia.com